Waktu solat

Friday, 15 November 2013

DERITA SEORANG PERINDU

Bunga kelopak merah itu kian merubah warna,
Reranting juga kian menguning,
Agaknya sudah dihujung kehidupan,
Mungkin juga pada esoknya daun-daun kian bertaburan,
Mungkin juga pada esoknya derita itu kian menghilang.

Rindu, apa ertinya derita seorang perindu,
Bayangan wajah menjengah kemimpi malam,
Begitu indah dibuai bayangan mata,
Meredupkan kembali daku ke dunia nyata.

Pernah juga aku tersedar pada makna setia,
Erti hakiki madah pujanga,
Bagaikan pungut rindukan bulannya,
Begitu hati seorang perindu.

Anehnya sungguh degup yang dirasa,
Bukan pada seorang jejaka,
Khuatir juga jika jiwa menggila,
Namun yang pasti ini cinta anugerah dari yang esa.

Sesungguhnya derita seorang perindu,
warkah tertera pelayar hambanya,
mengejar cinta dari pencipta,
Moga rindu pelayar setia,
Allah Huakbar!!


4 comments:

Kathy R'bain said...

alhamdulillah...rindu pada pencipta yg lebih baik kan sis?

wanariahamiza said...

Perindu Sang Pencipta. :)

Ahmad Zaki said...

Amboi ayat dia. Lama menghilang. Apa pun entry yang sangat menarik. =)

mustika pena said...

hanya mencari semangat untuk berkarya kembali. Rasanya trlalu lama hanya memerhati, eloknya bertindak moga2 ukhwah yang terjalin tersulam bersama agama trcinta, insyaallah :)