Waktu solat

Monday, 19 August 2013

Bicara Hatiku_ MP

Salam dihulur pembuka tirai,
Nukilan ikhlas dari jiwa,
Bicara hati entry saya,
Maafkanlah jika tersilap kata.



Terdetik juga rasa rindu bila terpandang fon atas meja tulis. Hurm... salahkah jika merindui. Entah la, kadangkala MP pun tertanya-tanya kenapa mengatakan cintan segala bagai kalau tiada buktinya. Bukan maksubnya membuktikan dengan cara muda mudi bercintan hari ini. Cukuplah jika tanyakan khabar. Allah huakbar... fitrah manusia sahabat! MP juga manusia sama seperti insan lain.

Kadangkala segaja disibukkan dengan assigmant bagai... sedangkan tiada apa yang perlu diperbaiki lagi. Semuanya perfect. Cinta dua dunia yang berbeza..hurm. MP bukan nak promok kisah sendiri cuma yea la kadang-kadang kecik hati jugak, cemburu jugak tapi buat tak tau jea. Huhuhu..

MP bukan apa, bila tengok status sahabat-sahabat kat laman sosial fb dan twitter kadang-kadang nak tergelak pun ada jugak. Yea la.. kalau update status cintan tu macam nak rak pulak ayatnya, kalah puisi cintan...hahahahaha.

Tapi yang menjadi masalah kat sini kalau gaduh... nah, kalah harimau dengan gajah... apa la. Kalau ikhlas kita kena tahu bezakan mana yang perlu mana yang tak perlu, cuma kita harus ingat. Bila kita mulai sakit hati dengan dia, ingat waktu mula-mula kita rasa berbunga-bunga dulu. Bila benci ingat waktu mula-mula kita sayangkannya. Bila kita dah tak perlukannya ingat bagaimana kita mula-mula mendapatkannya dulu... mudah atau senang. Jika senang jangan anggap cubaan yang datang juga senang jika susah ingat perih jerih kita mengambil hatinya untuk dimiliki. Sebab tu kalau kita tak sedia nak mencintai dirinya dan juga terima kekurangannya pikir dulu sebelum hati menjadi Cinta.

CINTA itu adalah apabila kita sanggup berkorban dengan cara mencari jalan halal untuk menyuntingnya serta terus berusaha menjaga batasnya selagi dia masih belum sah pada kata hijab dan kabul.

Aku tunggu saat itu,, meskipun terpisah di antara dua dunia... aku tahu ini lebih baik untuk ku. :) demi islam agamaku aku rela menjadi perindu.

Sekian..

No comments: