Waktu solat

Sunday, 21 July 2013

Anak

Assalamualaikum.... salam ramadan sahabat MP semua. Bersempena dengan ramadan kali ni insyaallah perkongsian enrty sekian kali ini juga lebih menjurus kepada keindahan ramadan. Allah huakhbar.... kalau nak dikira banyaknya kelebihan dan fadhilat ramadan memang tak terhintung oleh kita sahabat MP sekalian.

Sahabat! cuba tengok balik tajuk kali ni... anak?

Ye anak.... :)

Sahabatku sekalian.... anak itu saham akhirat. Bertuah la bagi ibu bapa yang punya anak soleh dan solehah yang mendoakan kesejahteraan ibu bapanya, apatah lagi di bulan ramadan yang penuh keberkatan ini. Tapi bagaiman pula dengan anak-anak yang masih lagi tidak tersedar akan tangunjawab dan kelebihan mereka sebagai seorang anak.  Kelebihan seorang anak untuk menitipkan walaupun hanya bingkisan doa untuk ibu bapa tersayang. Allah huakhbar...sahabat... saban hari dan setiap saat hadiah yang satu ini dinantikan oleh seorang ibu yang banyak berjasa. Sahabat... setiap detik utusan yang satu ini didambakan oleh seorang ayah yang tidak pernah mengira penat lelahnya mencarikan anaknya sesuap makanan disuatu ketika dulu.

Apa yang didambakan hanya bingkisan doa dari anak untuk bekalannya. Pernah seorang ibu meminta duit berjuta sebagai balasan melahirkan anakanya? pernah seorang ayah meminta batu permata sebagai balasan lelahnya mencari rezeki menyara keluarganya? habis... sesukar apa untuk seorang anak untuk mendoakan ibu bapanya. Ya allah.. sungguh tak terbalas dengan duit berjuta dan batu permata dunia untuk dibayar pengorbanan hambamu yang ku kenali sebagai ayah dan ibu.

Sahabat! sesungguhya sebahagian dari kita sudah tidak punya ibu dan ayah, sebahagian yang lain pula masih punya tapi dalam sedar atau tidak pernahkah kita bertanya pada diri sedari diri ini berusia sehingga kini menginjak dewasa pernah atau tidak kita menghadiahkan hadiah indah ini untuk ibu dan ayah.

Hairan juga bila dilihat bilangan ibu dan ayah yang ditempatkan dirumah orang-orang tua. Tidak sedarkah anak-anak itu, bapamu menunggu kedatangan mu... tidak sedarkah setiap masa ibumu menangis kerana merinduimu... alangkah sombongnya anak itu. Tidak sedarkah dia juga akan menjadi si tua pabila masanya. Sahabat semua... tidak mustahil perbuatan itu akan terjadi pada diri pula kan.... allah huakhbar.... sayangilah keduanya dan doakan kesejahteraan untuknya, moga doa itu menjadi hadiah terindah dari seorang hamba yang bergelar anak.

Pernah juga MP mendengar bicara seorang petugas yang bekerja dirumah orang-orang tua. Katanya yang datang menghantar ibu-ibu tua... dan ayah-ayah tua ini bukanlah seorng yang miskin apatah lagi fakir, semuanya punya kereta mewah. Alasannya tak sempat nak uruskan ibu ayahnya... kerja banyak... sibuk lah kononnya... sedih, dijanji pula akan datang kembali mengambil ayah ibunya bila semua urusan selesai... Sahabat, ibu ayah ini mengerti kesibukan anaknya bahkan tak sekali pun hati orang tua ini menaruh rasa prangsangka buruk terhadap anaknya.

Hari berganti minggu... bulan berganti tahun tapi wajah anak itu tak juga kelihatan.... sedih kan. Ingatlah... walaupun sesusah apa kita, walau sesibuk apa kita sebagai seorang anak tugasmu baru saja bermula... sudah masanya ibu dan ayahmu merasa belaian kasih sayangmu sebagai seorang anak yang suatu ketika dahulu pernah dibelainya jugak... anak yang kecil itu telah besar, kekuatannya lebih tangkas dari seorang ibu tua... kudratnya lebih kuat berbanding ayah tua itu...jadi kitalah anak yang menjadi saham ibu bapa itu...

Kembali la menjadi anak yang dirindu itu yang dirinya pernah punya ciri-ciri permata syurga suatu masa ketika telapak kaki itu masih kecil. :)

Wassalam.

3 comments:

Sity Aishah said...

Ulasan yang bernas... dan matang. Good luck... sahabat

Raudzah Z said...

Semoga kita bukan salaha sorang daripada mereka..ibu dan ayah memang segalanya..pengorbanan mereka takkan terbalas walau dengan jutaan wang ringgit..

mustika pena said...

Insyallah.... selagi kita tahu tanggunjawab kita dan tugas kita sbgai anak... pasti kita takkan sesekali mnjd salah seorang yang melupakan ayah dan ibunya. APA-APA PUN THANK SBB MNYOKONG MP SLALU